Dorong Keberlanjutan Industri Kelapa Sawit, Ini Yang di Lakukan Pemkab Muba

1.071 dibaca
Diskusi Dorong Keberlanjutan Industri Kelapa Sawit
Diskusi Dorong Keberlanjutan Industri Kelapa Sawit
BUANAINDONESIA.CO.ID, MUBA – Pemerintah kabupaten Musi Banyuasin (Muba) menggelar diskusi antara perusahaan dan petani kelapa sawit yang ada dalam wilayah kabupaten Musi Banyuasin. Hal ini dimaksudkan guna mendorong praktek perkebunan yang berkelanjutan, di Room Metting Hotel Ranggonang Sekayu, (20/9/19).
Pembicara yang didatangkan yaitu dari Forum Lingkar Temu Kabupaten Lestari (LTKL), dan turut dihadiri Manager Palm Oil Rain Forest Indonesia selaku Ketua Pelaksana Kegiatan, anggota Pokja Pembangunan Hijau, perwakilan ZSL Indonesia, PT Musimas dan Perwakilan Kelompok Tani Kelapa Sawit Kecamatan Lalan.
Kepala Bappeda Kabupaten Muba, Ir Zulfakar MSi dalam kesempatan itu mengatakan kabupaten Musi Banyuasin (Muba) merupakan salah satu kabupaten penghasil kelapa sawit terbesar di Sumatera Selatan. Pada tahun 2018 luas perkebunan kelapa sawit capai 478 ribu hektar dengan produksi Tandan Buah Segar (TBS) sebesar 8 juta ton lebih atau CPO 1.8 juta ton. Komposisi kepemilikan kebun kelapa sawit masih di dominasi perusahaan sebesar 61%, sisanya dimiliki rakyat.

Produktifitas kelapa sawit di Muba masih tergolong rendah yaitu 10 ton TBS/HA/Tahun, jauh di bawah rata-rata nasional sebesar 16 ton/hektar/tahun. Rendahnya produktifitas dari kelapa sawit Muba menjadi perhatian serius Pemkab Muba karena sangat terkait dengan kesejahteraan petani, peningkatan potensi produksi persatuan luas dan mengurangi akses pembukaan lahan baru untuk menaikkan produksi.

Oleh karena itu, langkah strategis diambil Pemkab Muba untuk mendorong keberlanjutan industri kelapa sawit di Muba antara lain, program peremajaan (replanting) kelapa sawit rakyat pada tahun 2017 yang pertama di Indonesia yang diresmikan langsung oleh Presiden RI Joko Widodo, dan sat ini replanting kelapa sawit rakyat hingga 52 hektar sampai tahun 2022,  yang berdampak terhadap 26 ribu rumah tangga petani.
Selanjutnya, hilirisasi produk kelapa sawit menjadi biofuel menggunakan teknologi biohydrocarbon serta membangun kawasan industri hijau dengan fokus pada hilirisasi kelapa sawit dan karet, power plant berbahan gas alam. Kawasan ini akan dibangun di Kecamatan Bayung Lencir.
“Selain itu juga pembentukan pusat unggulan komoditi lestari dengan fokus pada karet dan kelapa sawit. Pusat unggulan tersebut diharapkan akan mendorong peningkatan produksi, pengolahan dan pemasaran dari komoditas dengan bertumpu pada penerapan platform good agricultural practices (GAP) dan verified sourching area (VSA),” beber Zulfakar.
Dalam kesempatan itu juga, dirinya mengajak peserta diskusi untuk mensikapi dengan serius permasalahan yang dihadapi sektor perkebunan dengan mencari jalan keluar terbaik, seperti rencana pembentukan pusat unggulan komoditi berkelanjutan, tingkatkan kolaborasi yang kuat antara pemangku kepentingan dan jadikan kesejahteraan masyarakat sebagai tujuan utama.
Sementara itu Kepala Dinas Perkebunan Kabupaten Muba, Drs Iskandar Sahrianto MH juga menyampaikan masukan strategis dari para pemangku kepentingan yaitu, memberikan update terkait dengan inisiatif yang dilakukan oleh Rainforest Alliance untuk mendorong praktek perkebunan kelapa sawit yang berkelanjutan di Kecamatan Lalan Kabupaten Muba.
“Kemudian mempertemukan pemangku kepentingan untuk mengetahui apa dan bagaimana masalah yang dihadapi oleh masing-masing pihak (pemerintah, petani, pelaku usaha dan NGO) dan mendiskusikan solusi atas masalah tersebut,”ucapnya.

Bagaimana Menurut Anda?