Proyek Tol Cigatas Adalah Janji Jokowi

2.210 dibaca

BANDUNG -Proyek pembangunan Jalan Tol Cigatas (Cileunyi Garut Tasikmalaya yang masuk dalam bagian Tol Gedebage Bandung-Tasikmalaya Cilacap adalah proyek infastruktur yang sudah dijanjikan oleh Presiden Joko Widodo atau Jokowi kepada pihak Pemprov Jabar.

Gubernur Jabar, Ridwan Kamil mengatakan proyek ini sudah janji Presiden Jokowi saat melakukan kampanye Pilpres 2019.

” Waktu di Garut dan itu menjadi pegangan saya,” kata pria yang akrab disapa Emil tersebut ketika dimintai tanggapannya terkait keputusan Kementerian PUPR yang menyatakan belum bisa memulai proyek tol tersebut pada tahun depan, di Bandung, Rabu, 27 November 2019.

Orang nomor satu di Provinsi Jawa Barat ini mengatakan keputusan tersebut bertolak belakang karena sebelumnya Menteri PUPR Basuki Hadimuljono sudah meminta proyek tersebut untuk segera dilelangkan.

“Dan yang saya tahu itu sudah dirilis untuk mencari investasi yang nilainya hampir Rp50 trilun ini dibursakan oleh Pak Menteri langsung,” ujar Emil dikutip dari kantor berita Antara.

Dia mengatakan sebagai pemimpin sebuah wilayah saat hendak membangun di wilayahnya harus mempertimbangkan berbagai aspek.

“Jadi harus dua arah, tidak dari pemerintah pusat saja dan kami ada kebutuhan. Saya tahu itu proyeknya Jasa Marga,” kata dia.

Menurut dia, dalam waktu dekat ini pihaknya akan bertolak ke Abu Dhabi untuk mencari investor yang bisa mendanai proyek tersebut.

“Insya Allah tahun ini konkretnya sudah diumumkan dan akan saya bawa juga ke Abu Dhabi. Ini saya diminta Pak Menko jualan rebana dan tol itu ke Timur Tengah,” kata Emil.

Sementara itu, Wakil Gubenur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum mengaku kecewa dan sedih dengan keputusan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) karena tidak akan memprioritaskan pembangunan Jalan Tol Cigatas (Cileunyi-Garut-Tasikmalaya).

“Saya baca di media. Saya merasa sakit hati sebagai masyarakat Jabar sebenarnya ingin jalan tol tersebut dibangun secepatnya ya,” ujar Wagub Uu.

Wagub mengatakan dari pernyataan pejabat tersebut, tidak diprioritaskannya tol sampai ke Tasikmalaya karena pemerintah telah membangun jalan pantai selatan yang pendanaannya tidak sedikit.

“Padahal itu konteksnya kan beda antara jalan tol dan jalan lintas provinsi,”

Dia mengatakan, keberadaan Tol Cigatas memang berbeda konteks dengan jalan tol pantai selatan karena akses tol tersebut lebih utama untuk mengurai kemacetan yang sekarang semakin sering terjadi sepanjang jalur Bandung menuju Tasikmalaya.

Sebelumnya, Kementerian PUPR memastikan pembangunan jalan tol Gedebage Bandung- Tasikmalaya-Cilacap belum akan dilakukan pada tahun 2020.

Direktur Jenderal Bina Marga Kementerian PUPR Sugiyartanto mengatakan pihaknya tidak mau terburu-buru dalam membangun tol ini karena dirinya menilai jalan di jalur selatan masih cukup memadai, terlebih jalan pantai selatan (Pansela) ini baru dibangun oleh pemerintah.