Kesulitan Air Bersih, Warga Butuh Perhatian Pemerintah dan Perusahaan

1.088 dibaca

BUANAINDONESIA.CO.ID, MUBA- ​ Warga di beberapa desa​ di Kecamatan​ Sungai Lilin Kabupaten Musi BanyuaBanyuasin (Muba) mulai​ kesulitan​ untuk ​mendapatkan air bersbersih. Hal ini disebabkan kemarau yang terjadi dalam bebebeberapa bulan terakhir ini dan membuat banyak sumur di daerah itu kekeringan.

Pasca​ kekeringan​ Sulitnya​ ​mendapatkan air bersih​ ​ tersebut​ hingga kini​ ​ baik​ ​ dari lembaga-lembaga​ ​kemanusiaan atau pemerintah setempat sampai saat ini belum ada​ mendistribusikan air bersih kepada warga, ​ ​ termasuk warga Desa Linggo Sari (B3​), desa Nusa Serasan (B6) Kecamatan Sungai Lilin.​

Seperti yang dialami​ ​Muchlisin (40) warga desa Mekar Jadi (B2) kecamatan Sungai Lilin kabupaten Musi Banyuasin membenarkan warga​ ​mulai kesulitan air bersih karena dampak​ ​dari kemarau yang melanda wilayah itu.​ ​

Menurutnya, sebagian besar sumur milik warga kering, kecuali yang menggunakan sumur​ ​ bor, “kalau sumur gali di blok B desa Mekar Jadi​ rata-rata kerkering, ​ ​di tambah lagi adanya​ ​​ galian​ ​ batu bara PT BPM​ ​ ​ ​ ​ ​ ​ yang beroperasi​ di sekitar penduduk​ mengakibatkan​ sumur – sumur warga pada kering, tidak seperti biasanya sebelum ada tambang​ batubara,” jelasnya (28/8/19).​

Muchlisin menambahkan, untuk memenuhi kebutuhan air bersih,​ ​ ​ ​ ​ ​warga berharap bisa​ mendapatkan​ pasokan​ air bersih dari​ pemerintah​ atau​ ​relawan kemanusiaan​ ​ ​ ​ ​ ​ ​ ​ ​ ​ ​ ​ ​ ​ ​ ​ antara lain dari Aksi Tanggap Cepat (ACT)​ atau perusahaan yang beroperasi di kecamatan Sungai Lilin, “untuk kebutuhan setiap hari kami terpaksa​ ​mengambil​ air di balongan bekas galian batu bara walaupun airnya rasanya masam,​ ” bebernya.

Hal senada disampaikan​ Rosidin (49)​ ​ warga dusun 1 Rt 01 desa Mekar Jadi B2​ kecamatan Sungai Lilin, Ia juga mengaku​ sumur​ di rumahnya​ sudah kering, keringnya​ sumur warga​ selain disebabkan musim​ kemarau​ yang sudah berlangsung beberapa​ bulan terakhir ini, diduga juga dampak galian Batu bara PT BPM.​

Masih menurutnya, disetiap desa di​ kecamatan​ Sungai​ Lilin memang sudah ada 3 titik Pamsimas, namun Pamsimas tersebut rata-rata tidak berfungsi karena airnya tidak ada, seperti​ ​ ​ Pamsimas​ yang ada​ di​ dusun 01 Rt 1 dan dusun IV​ ​desa Mekar Jadi B2​ ​ ​ ​ ​ ​ Kecamatan Sungai Lilin .​​
​ ​ ​ ​ ​ ​ ​ ​ ​ ​ ​ ​ ​ ​ ​ ​ ​ ​ ​ ​ ​ ​
Terposah, Eka Lestari​ (35)​ ​warga desa Sumber Rezeki (B1)B1kecamatan Sungai Lilin​ mengaku, hampir setiap setiap hari dari pagi​ sekira jam 8.00 wib hingga​ ​larut malam​ ibu-ibu dan bapak​ ​ ​ ​ ​ berbondong-bondong​ dan bergantian​ mengantre​ mengambil air bersih​ Kolam​ ​di gunungan,​ ​kebun karet milik warga​ ​dusun 3 Rt 07​ yang jaraknya​ dari permukiman​ berkisar 500​ hingga satu kilo meter.

Bagaimana Menurut Anda?