IPP Provinsi Banten Mengkhawatirkan, Ini Kata Sekjen Karang Taruna

6.487 dibaca

BUANAINDONESIA.CO.ID Banten – Badan Pusat Statistik baru-baru ini merilis Indeks Pembangunan Pemuda (IPP) yang merupakan tolak ukur kemajuan pemuda di suatu Daerah. Dalam rilis tersebut, IPP Provinsi Banten mendapat nilai 49,17 atau menempati peringkat ke 22 dari 35 provinsi.

Menanggapi hal tersebut Sekertaris Jendral Karang Taruna Provinsi Banten Gatot Yan S, mengungkapkan keprihatinannya. Rendahnya IPP di Provinsi Banten menunjukkan bahwa pembangunan sektor kepemudaan di provinsi banten sudah saatnya mendapat perhatian serius.

” Bahwa rendahnya IPP Banten menunjukkan ketidak berdayaan Perda Kepemudaan dalam memayungi dan mengakomodir segala kepentingan dalam pembangunan sektor kepemudaan. hal ini sangat ironis karena Perda Kepemudaan di Provinsi Banten sudah dibuat sejak tahun 2014. Perda itu harus ditinjau kembali, apakah pasal-pasalnya tidak relevan lagi dengan dinamika kepemudaan atau mungkin implementasinya yang kurang maksimal” ungkap Sekjen Karang Taruna Provinsi Banten, Gatot Yan S , sekaliagus Caleg dari PDI Perjuangan, Jumat 11 Januari 2019.

Menurut Gatot, capaian terendah Banten dalam IPP ada pada sektor partisipasi pemuda dalam organisasi, rendahnya pemuda berwirausaha dan tingginya tingkat pengangguran pemuda.

” Tiga hal ini yang mengundang kekhawatiran, terlebih saat ini kita tengah mengalami fenomena bonus demografi dimana terdapat jumlah penduduk berumur produktif yang sangat besar, maka apabila IPP kita terus merosot dikhawatirkan pada generasi mendatang bonus demografi akan berubah menjadi bencana demografi” Tukas Pria yang akrab di panggil BG.

Menyikapi hal tersebut, pria yang puluhan tahun bergelut dalam pembinaan pemuda ini mendesak lembaga pemerintah dan legislatif provinsi banten untuk menaruh perhatian serius pada persoalan ini. “Pemuda adalah agenda strategis dalam pembangunan berkelanjutan, karenanya 3 hal yang harus diperhatikan adalah mengintervensi kebijakan pembangunan kepemudaan, pelibatan pemangku kepentingan secara luas, dan menempatkan pemuda sebagai subjek dan aktor utama agar mereka bisa berperan bagi dirinya juga bagi pembangunan daerah” ujarnya.

Disinggung soal pencalonannya dalam Pileg 2019 ini dia menyatakan bahwa persoalan pembangunan kepemudaan salah satu faktor yang mendorongnya untuk maju sebagai calon anggota legislatif. “Persoalan kepemudaan sudah sejak lama menjadi perhatian saya, jika terpilih maka saya yang akan fokus mengawalnya” pungkasnya.