Ribuan Warga Antusias Saksikan Pawai Taaruf MTQ XXXV Jabar di Pelabuhanratu

8.028 dibaca
Pawai Ta'aruf MTQ XXXV Jawa Barat 2018, Kab Sukabumi, Sabtu 14 April 2018 (BUANA INDONESIA NETWORK/2018)

BUANAINDONESIA.CO.ID, KAB SUKABUMI,-Ribuan warga Jawa Barat, khusunya yang ada di Kabupaten Sukabumi tumpah ruah di jalanan utama Palabuhanratu. Mereka antusias menyaksikan Pawai Taaruf Kafilah MTQ (Musabaqah Tilawatil Quran) XXXV Tingkat Provinsi Jawa Barat Tahun 2018 yang berlangsung di Kab. Sukabumi, Sabtu 14 April 2018.

“Hari ini kita lihat pawai Taaruf meriah. Mungkin ini sangat meriah, tidak berlebihan kalau saya sebut MTQ kali ini pawainya paling meriah,” ujar Aher.

Advertisement

Pawai Taaruf pada MTQ ini, menurut Aher lebih meriah dibanding sebelumnya. Karena sebagai tuan rumah, Palabuhanratu menawarkan potensi destinasi wisata yang menarik, terlebih lagi Geopark Ciletuh-Palabuhanratu telah ditetapkan sebagai Unesco Global Geopark (UGG) di Perancis. Kemeriahan pawai ini dilepas langsung oleh Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan (Aher) di depan pendopo Kabupaten Sukabumi, Jl. Siliwangi, Palabuhanratu, Kabupaten Sukabumi, Sabtu pagi.

Sesuai dengan namanya Pawai Taaruf (perkenalan), pawai ini digelar untuk memperkenalkan keunikan dan kekhasan daerah kafilah MTQ dari 27 kabupaten/kota se-Jawa Barat. Para kafilah menunjukkan potensi seni dan budaya, hingga kuliner khas daerah tersedia di hadapan tribun kehormatan dan ribuan warga.

“Ini adalah gelaran seni dan budaya yang bernuasa keislaman dari peserta atau kafilah MTQ dari kabupaten/kota di Jawa Barat,” ujar Aher dalam sambutannya.

Pameran akan digelar selama delapan hari, mulai 14-20 April 2018. Terdapat 40 stand bazar dalam pameran ini. Peserta pameran terdiri dari OPD Pemprov Jawa Barat, OPD Pemkab/Pemkot se-Jabar, para pelaku usaha, Dekranasda, dan UKM. Produk-produk unggulan, seperti kuliner, kerajinan tangan, berbagai produk konveksi, batik, dan lainnya.

Pawai dan pameran ini diikuti ribuan kafilah. Ada yang membawa tim Marching Band binaan pemerintahan daerah masing-masing, hingga seni dan budaya khas daerah, seperti Sisingaan khas Kabupaten Subang, Seni Tarangtang dari Kota Tasikmalaya, Seni Mabokuy (Marawis, Boboko, Dudukuy) dari Karawang, dan berbagai seni-budaya lainnya khas kabupaten/kota di Jabar.

“Sengaja pawai dan pameran ini kita gelar untuk memperlihatkan kekhasan seni-budaya dari masing-masing kabupaten/kota. Karena Jawa Barat kaya sekali akan seni dan budaya, kita patut lestarikan,” papar Aher.

Selain pawai, Aher juga membuka Pameran Pembangunan MTQ XXXV Tingkat Provinsi Jawa Barat Tahun 2018. Ada banyak produk unggulan daerah dan layanan informasi publik dalam pameran.

Lebih lanjut, Aher juga menjelaskan bahwa Jawa Barat memiliki berbagai potensi unggulan. Hal yang perlu dilakukan, yaitu komitmen untuk memproduksi potensi ini hingga berstandar nasional dan internasional.

“Tinggal kita kemas dengan baik. Kita pasarkan dulu di pasar intenal kita. Tidak perlu kita berpikir impor terlebih dahulu, karena dalam negeri juga punya potensi yang besar,” ucap Aher.

Lebih jauh lagi, Aher berharap MTQ selain momentum untuk ber-musabaqah, namun bisa dimanfaatkan untuk menggali potensi ekonomi daerah. Kata Aher, dalam pandangan Islam antara harta kekayaan atau kesejahteraan dengan pembangunan nurani dan jiwa tidak ada pertentangan.

“Justru kita ingin ke depan dengan Quran ini kaum muslimin itu kaya raya, sejahtera, sekaligus bertaqwa kepada Allah SWT. Dengan MTQ ini bisa membangun semangat jasmani dan nurani sekaligus,” harapnya.